Friday, July 31, 2009

Malu lah pakai Baju Melayu!!

“ Hari ini hari Isnin lah bukan hari jumaat”

“Ye lah aku tahu.. kenapa pulak?

“ Apa? buang tabiat ke kamu ni pakai baju melayu hari isnin, biasanya orang pakai hari jumaat je atau bila nak akad nikah kawin.”

Mungkin ini antara perbualan yang mungkin kita telah alami apabila kita memakai baju melayu selain hari jumaat. Seolah sudah menjadi kebiasaan baju melayu hanya dipakai apabila hendak kemasjid atau menghadiri majlis yang berkaitan dengan agama Islam. Baju Melayu hanya megah di pakai ketika hari raya dan ketika menjadi raja sehari. Selepas itu baju melayu hanya disimpan dalam almari dan hanya dipakai dalam majlis-majlis tertentu sahaja. Bahkan ramai dikalangan orang melayu Islam malu untuk mengenakan baju melayu pada hari-hari biasa apatah lagi untuk ke pejabat!

Malang sungguh nasib baju melayu. Walaupun potongan amat cantik dan sesiapa yang memakainya akan bertambah segak dan seri tetapi oleh kerana lemahnya semangat jati diri dalam jiwa kita, kita sendiri menyisihkan keistimewaan ini. Tidak keterlaluan untuk dikatakan bahawa kita sendiri yang berusaha membunuh identiti kita sebagai bangsa Melayu. Kita sepatutnya bangga dengan kelahiran kita di dalam rumpun bangsa Melayu dan ini adalah ciptaan Allah. Allah telah meletakkan setiap bangsa itu ada keistimewaan sendiri yang tidak ada pada bangsa lain.

Kenapa kita tidak memartabatkan pemakaian baju melayu dengan menjadikan ia sebagai pakaian harian. Jadikan ia sebagai pakaian untuk ke pejabat, ke sekolah atau kemana sahaja ketika menjalankan urusan kehidupan seharian.
Mungkin ada yang mengatakan Baju Melayu tidak sesuai kerana reka bentuknya tidak sesuai untuk rutin kerja yang pelbagai. Tetapi kenapa kita tidak kreatif mengubah sedikit reka bentuk baju Melayu agar ianya bertepatan dengan tuntutan semasa.

Lihat betapa segak Shah Rukh Khan berbaju Melayu.

Alangkah indahnya kalau semua kakitangan kerajaan atau swasta bergaya dengan baju melayu setiap hari dengan pelbagai reka bentuk dan corak. Begitu juga sekolah-sekolah dan pusat pengajian tinggi menggalakkan pelajar melayu Islam mengenakan baju Melayu sebagai pakaian harian.

Insya Allah dengan cara ini. Budaya Melayu Islam akan semakin sebati dengan jiwa kita dan inilah yang telah diperintahkan oleh Allah taala iaitu berbangga dengan identiti yang telah ditetapkan oleh Allah. Disamping itu kita juga dapat menjana ekonomi masyarakat Melayu Islam dalam bidang tekstil. Baju Melayu akan di keluarkan dalam pelbagai jenama terkenal dan akan di keluarkan di kilang-kilang seterusnya akan dipasarkan secara meluas. Faedahnya akan kembali kepada kita juga.

Marilah kita martabatkan indentiti kita.. siapa lagi kalau bukan kita.. pakailah baju melayu ..

Thursday, July 30, 2009

Hidup tiada masalah!

Islam adalah agama yang diturunkan oleh Allah sebagai rahmat untuk makhluk seluruh alam. Alam maya yang amat indah dan lengkap ini akan menjadi aman harmoni jika ianya diurus tadbir dengan mengukut panduan yang Allah sediakan. Allah telah mengutus nabi Muhammad sebagai perintis untuk membimbing manusia agar dapat mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat: Panduan Allah:


وما أرسلناك إلا رحمة للعالمين

Tidaklah aku mengutuskan kamu (Muhammad) melainkan untuk membawa rahmat keseluruh alam

Islam adalah merupakan agama yang membawa penyelesaian kepada masalah manusia. Masalah yang timbul ialah kerana berlakunya pelanggaran kepada ketetapan yang Allah Taala tetapkan. Apabila manusia mengenepikan panduan Allah pastinya akan timbul masalah yang tidak mudah untuk diselesaikan.

Allah juga berpesan apabila manusia berselisih pendapat dan pandangan hendaklah kembali merujuk kepada panduan Allah.

وإن تنازعتم في شيء فردوه إلى الله والرسول

Apabila kamu berselisih pandangan dalam sesuatu perkara hendaklah kamu rujuk kepada Allah dan Rasulnya.


Apa yang menjadi masalah hari ini ialah Islam tidak dilihat dapat menyelesaikan masalah manusia. Bahkan pejuang-pejuang agama sendiri gagal menonjolkan sifat atau sifat menyelesaikan masalah. Mungkin ini berlaku kerana masih kurangnya ilmu dan penghayatan syariah Islam itu sendiri.


Kita lebih banyak mengeluh, berkonfrontasi, menghindarkan diri apabila berlaku sesuatu masalah atau pelanggaran kepada hukum syariat. Kita amat jarang berfikir untuk mengeluarkan umat Islam dari membelenggu masalah yang melanda.

Sebagai contoh pejuang-pejuang islam kita amat lantang apabila berbicara tentang masalah keruntuhan akhlak dan moral. Kesalahan demi kesalahan diletakkan diatas bahu orang-orang tertentu. Tetapi kita jarang berfikir tentang punca timbulnya masalah ini dan cuba menutup punca berlaku kebejatan masalah sosial. Apa yang mampu kita buat hanya memberi pesanan dan pengajaran di masjid-masjid dan surau-surau. Kenapa kita tidak membuat penelitian dan kajian seterusnya merancang sesuatu usaha agar ianya terus kepada golongan sasaran.


Insya Allah marilah kita sama-sama berusaha untuk berfikir dan merancang demi membebaskan umat Islam dari pelbagai masalah yang melingkari kita semua. Pesan Rasulullah:

من فرج كربة أخيه المسلم فرج الله عليه كربه من كرب يوم القيامه

ٍSesiapa yang menyelesaikan masalah saudaranya seislam Allah akan selesaikan masalahnya dari sebarang permasalahan hari kiamat.

Wednesday, July 29, 2009

Mak Andam Profesional!


Beberapa hari yang lepas kita dikejutkan dengan kematian seorang pengarah filem di Malaysia. Ramai pihak yang meratapi pemergiannya yang disifatkan sebagai sukar dicari ganti memandangkan jasa sangat besar dalam bidang seni.


Bidang seni di Malaysia amat disanjung tinggi melebihi bidang yang lain. Mereka yang terlibat dalam bidang seni dianggap amat berjasa kadang-kadang ianya dilihat melebihi jasa-jasa ahli agama dan akademik.



Ramai yang teruja dengan filem ini kerana mendapat pelbagai anugerah dan pengiktirafan di peringkat antarabangsa walaupun pada mulanya ramai yang mengkritik hebat. Filem ini mungkin digarapkan untuk memecahkan kebuntuan sempadan bangsa tetapi pada masa yang sama menyentuh asas-asas ajaran Islam. Alangkah baiknya kalau isu bangsa ini dapat diolah dengan cara yang lebih baik dan pada masa yang sama menyuntik kemurnian dan keluhuran ajaran Islam!


Kita sebagai seorang muslim yang beriman kepada Allah dan hari akhirat perlu melihat perkara ini dengan lebih mendalam dan teliti. Setiap perkara yang dilakukan hendaklah diselaraskan dengan perintah Allah dan Rasulnya. Penilaian terhadap sesuatu perkara atau isu juga perlulah dinilai dengan neraca Islam. Itulah Iman dan Islam.


Filem ini dilihat dan nilai dari neraca barat yang tidak menggunakan Islam sebagai panduan dan neraca penilaian. Apa yang baik bagi Islam buruk bagi mereka. Apa buruk pada Islam amat baik bagi mereka. Itulah yang berlaku pada filem ini yang kelihatannya digarapkan agar bresesuaian dengan neraca barat bukannya neraca Islam. Siapakah kita di atas muka bumi ini mengenepikan panduan Allah dan mengambil panduan musuh Allah dalam segala urusan kita.


Allah telah memberi panduan kepada kita dalam menjalankan kegiatan harian dan membuat penilaian baik buruk pandangan kita:


ولكن قست قلوبهم وزين لهم الشيطان ما كانوا يعملون

Tetapi hati mereka telah keras, dan syaitan telah menghiaskan apa saja perbuatan buruk mereka agar kelihatan cantik


Dalam kehidupan kita, syaitan sentiasa bersama kita untuk memberi panduan dan nasihat. Kalaulah kita tidak merujuk kepada panduan Allah dan Rasulnya dalam urusan seharian nescaya kita akan beri nasihat dan panduan secara percuma oleh syaitan laknatullah. Jadi apa yang buruk di sisi Allah dihias sebegitu rupa agar dilihat menarik dan cantik. Apa yang baik di sisi Allah diperlihatkan sebagai hodoh dan tak menarik. Itulah syaitan, juru solek profesional! Berhati-hatilah sentiasa agar tidak tertipu dengan helah syaitan.

Tuesday, July 28, 2009

Bakarlah jari anda!


Kuliah maghrib malam tadi di Surau Ar Rafiq berkisar tentang kesan keimanan kepada Allah dan hari Akhirat dalam kehidupan. Kehidupan manusia di atas muka bumi ini adalah berjalan bergantung kepada aqidah manusia. Apakah yang manusia percaya, itulah yang akan memperngaruhi perjalanan kehidupan kita.

Andainya kita percaya bahawa duit amat perlu bagi menjamin kebahagian dan kelangsungan hidup maka kita akan berusaha sedaya upaya untuk mendapatkan duit sebanyak mungkin dan sanggup mengenepikan segala rehat dan keseronokan lain demi mengejar punca kebahagiaan dan kelansungan hidup tadi. Semua aktiviti dan geri laku harian, samaada berbentuk fizikal, lisan atau pemikiran semuanya menjurus kepada duit.

Begitu jugalah jika kita beriman dan yakin dengan Allah dan wujudnya hari akhirat. Ianya juga akan mempengaruhi kehidupan kita seharian. Keimanan ini adalah merupakan sebagai enjin untuk menggerakan kehidupan kita.

Dua perkara yang akan mempengaruhi kehidupan kita: - Keyaikan kepada Allah - Keyakinan kepada wujudnya audit dan pembalasan di akhirat nanti

Peringatan Allah dalam surah Yunus ayat 61:

وَمَا تَكُونُ فِي شَأْنٍ وَمَا تَتْلُوا مِنْهُ مِنْ قُرْآنٍ وَلا تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلا كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُودًا إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ وَمَا يَعْزُبُ عَنْ رَبِّكَ مِنْ مِثْقَالِ ذَرَّةٍ فِي الأَرْضِ وَلا فِي السَّمَاءِ وَلا أَصْغَرَ مِنْ ذَلِكَ وَلا أَكْبَرَ إِلا فِي كِتَابٍ مُبِينٍ
Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. tidak luput dari pengetahuan Tuhanmu biarpun sebesar zarrah (atom) di bumi ataupun di langit. tidak ada yang lebih kecil dan tidak (pula) yang lebih besar dari itu, melainkan (semua tercatat) dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

Setiap orang beriman mesti meyakini bahawa segala aktivitinya akan diaudit oleh Allah di Akhirat nanti. Seterusnya akan diberi ganjaran yang setimpal baik atau buruk. Setiap apa yang dilakukan ketika hidup di atas muka bumi ini tidak akan luput begitu sahaja bahkan akan di redok oleh pencatat elektronik Allah taala yang akan merekodkan segala perkara kecil dan juga besar.

Allah mengingatkan kita di dalam Surah Qaf ayat 17-18:

إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنْ الْيَمِينِ وَعَنْ الشِّمَالِ قَعِيدٌ * مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ
ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri. Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat Pengawas yang selalu hadir.


Dan peringatan Allah juga dalam Surah al Infitor ayat 10-12:

وَإِنَّ عَلَيْكُمْ لَحَافِظِينَ * كِرَامًا كَاتِبِينَ * يَعْلَمُونَ مَا تَفْعَلُونَ
Padahal Sesungguhnya bagi kamu ada (Malaikat-malaikat) yang Mengawasi (pekerjaanmu),Yang mulia (di sisi Allah) dan mencatat (pekerjaan-pekerjaanmu itu), Mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Ya. Dengan meyakini bahawa Allah telah menugaskan dua malaikat mendampingi kita setiap detik dan ketikan mencatit apa saja aktiviti kita akan menjadikan kita lebih berhati-hati dalam segala perilaku kita seharian samaada fizikal, mental atau lisan.

Masalahnya ialah kita sudah begitu baik, beristiqamah datang kemasjid setiap hari ini pun banyak tidak merasa kehadiran malaikat Raqib dan Atid ini. Cuba renungkan pernahkah kita rasainya?
Aktiviti-aktiviti yang dicatat oleh Raqib dan Atid tadi akan dijaga dengan rapi dan sekali-kali ia tidak akan hilang atau luput. Ianya akan dibentangkan kepada tuannya di Akhirat nanti. Peringatan Allah dalam surah al Isra’ ayat 13 -14:

وَكُلَّ إِنسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَائِرَهُ فِي عُنُقِهِ وَنُخْرِجُ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كِتَابًا يَلْقَاهُ مَنشُورًا * اقْرَأْ كِتَابَكَ كَفَى بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًا
Dan tiap-tiap manusia itu Telah kami tetapkan amal perbuatannya (sebagaimana tetapnya kalung) pada lehernya. dan kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah Kitab yang dijumpainya terbuka. "Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu Ini sebagai penghisab terhadapmu".

Allah mengandaikan bahawa rekod-rekod catatan amalan manusia digantung dileher mereka sahaja ibarat pendrive di zaman ini dan apa diperlukan ianya dibentangkan kepada kita di akan diminta oleh Allah untuk kita sendir membaca catatan tersebut. Tidaklah menjadi satu pekara yang pelik memandagkan pendrive yang ada sekarang pun boleh mengisi amat banyak data dan kalau ianya berbentuk teks yang boleh dicetak ianya melebihi jutaan muka surat!

Apa sahaja yang kita anggap remeh-temeh di dunia ini akan dianggap besar di sisi Allah di Akhirat nanti. Allah akan menyebut apa yang telah kita lupa sedangkan kita telah lakukannya. Allah mengingatkan kita tentang hal ini di dalam surah al Kahf ayat 49:

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَذَا الْكِتَابِ لا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلا كَبِيرَةً إِلا أَحْصَاهَا وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا وَلا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا
Dan diletakkanlah buku catatan amalan, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: "Aduhai celaka kami, Kitab apakah Ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang Telah mereka kerjakan ada (tertulis). dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang juapun".

Setiap aktiviti yang telah di rekodkan tadi akan ditimbang oleh Allah dengan alat timbangan khas yang telah disediakan oleh Allah taala untuk melihat yang mana lebih banyak samaada aktiviti baik atau buruk dan alat timbangan Allah amat canggih boleh menimbang sekecil-kecil amalan!

Peringatan Allah dalam surah al A’raf ayat 8-9:

وَالْوَزْنُ يَوْمَئِذٍ الْحَقُّ فَمَنْ ثَقُلَتْ مَوَازِينُهُ فَأُوْلَئِكَ هُمْ الْمُفْلِحُونَ * وَمَنْ خَفَّتْ مَوَازِينُهُ فَأُوْلَئِكَ الَّذِينَ خَسِرُوا أَنفُسَهُمْ بِمَا كَانُوا بِآيَاتِنَا يَظْلِمُونَ
Timbangan pada hari itu ialah kebenaran (keadilan), Maka barangsiapa berat timbangan kebaikannya, Maka mereka Itulah orang-orang yang beruntung. Dan siapa yang ringan timbangan kebaikannya, Maka Itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, disebabkan mereka selalu mengingkari ayat-ayat kami.

Ya. Allah maha kuasa lagi maha adil. Allah melakukan segalanya dengan adil. Kalaulah di dalam kehidupan kita banyak aktiviti baik yang dilakukan ikhlas kerana Allah insya Allah akan dapat dilihat di akhirat nanti. Apa yang di bimbangi ialah yang memberatkan timbangan kita ialah aktiviti buruk. Minta dijauhkan oleh Allah.

Apabila kesedaran kita tentang kekuasaan Allah dan apa yang akan dihadapi di akhirat nanti, secara tidak langsung akan mempengaruhi kehidupan kita seharian. Kita akan merasai bahawa Allah sentiasa mengawasi kita seterusnya kita akan memastikan bahawa semua gerak laku kita selaras dengan kehendak Allah. Kita akan sentiasa berfikir tentang akibat perbuatan kita di akhirat nanti. Cara ini secara tidak langsung akan mengawal diri kita dari melakukan perkara yang tidak sepatutnya.
Mari kita lihat bagaimana para ulamak dahulu mendidik diri menghayati hari akhirat dan hari pembalasan.

Ibrahim At Timi: Aku akan membayangkan aku berada dalam syurga sedang memakan buah-buahannya, sedang mengirup air dari sungainya, memeluk bidadari yang amat cantik. Kemudian aku bayangkan aku dimasukkan ke dalam neraka, sedang memakan buah zaqqum, minum air nanah dan darah, aku di seret dan diikat dengan rantai-rantai. Kemudian aku mengatakan kepada diriku “mana satu yang kamu inginkan?

Al Ahnaf bin Qais pula mempunyai cara tersendiri untuk mengingatkan dirinya pada azab neraka Allah. Dia akan mengambil pelita dan diletakkan jarinya sehingga dia merasai sakit kerana melecur. Kemudia dia akan berkata kepada dirinya: wahai Ahnaf! Apa yang menyebabkan kamu buat begitu pada hari itu (dosa) inilah balasan kamu akan hadapi..

Ibn Sammah pula sentiasa menghitung dirinya dengan dosa-dosanya. Satu hari dia mengira umurnya yang sudah mencecah 60 tahun dan amat terkejut bahawa hari yang dia telah lalui ialah sebanyak 21500 hari!. Dia menjerit : Celakalah aku! Bagaimana aku akan bertemu dengan Allah dengan 21500 dosa? Bagaimana kalu aku telah lakukan dosa 10 ribu sehari??

Kita pilihlah cara yang mana sebaiknya untuk kita mendidik jiwa dan nafsu kita agar setiasa takut dan gerun kepada Allah taala. Ingatlah tidak akan ada seorang pun akan terlepas dari bertemu dengan Allah di akhirat nanti.. Buat lah sesuatu!!

Monday, July 27, 2009

Biasakan amalan Solat Tahiyyatul Masjid

Hari sabtu lepas 25 Julai, ketika dalam perjalanan pulang dari Asahan Melaka kerana menghadiri kenduri kahwin bekas pelajar KPLI j-QAF, kami singgah di sebuah masjid di Jasin. Masjid ini yang di namakan Masjid Al Ghaffar yang sangat menarik binaannya. Sememangnya masjid di Melaka rata-ratanya dibina dengan rekabentuk ini.

Kami berhenti sekejap kerana adik saya perlu untuk solat asar kerana dia tak layak untuk solat jamak qasar. Saya pemgambil peluang untuk meninjau masjid ini dan solat tahiyyatul masjid.

Teringat mutiara ilmu yang telah di pelajari. Apabila singgah di mana-mana masjid ambillah kesempatan untuk solat sunat tahiyyatul masjid. Insya Allah di akhirat nanti kita akan direkodkan solat di banyak masjid. Ini berdasarkan ayat:

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللّهِ مَنْ آمَنَ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلاَةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلاَّ
اللّهَ فَعَسَى أُوْلَئِكَ أَن يَكُونُواْ مِنَ الْمُهْتَدِين

Sesungguhnya mereka yang memakmurkan rumah Allah ialah mereka yang beriman kepada Allah, hari Akhirat, Sentiasa mendirikan solat, mengeluarkan zakat, tidak takut melainkan kepada Allah. Mereka ini lah yang akan mendapat bimbingan dari Allah

Solat tahiyyatul masjid adalah antara amalan untuk mengimarahkan masjid. Ianya ringkas dan tidak mengambil masa yang lama tetapi ianya amat bermanfaat. Tetapi apa yang berlaku ialah amalan ini susah untuk kita jadikan amalan. Kita biasanya berhenti di mana-mana masjid ketika bermusafir untuk solat dan kadangkala untuk berehat, buang air, menukar lampin anak. Tetapi jarang kita berfikir untuk meluangkan masa untuk solat tahiyyatul masjid.

Apa yang baiknya ialah jika kita berhenti di mana-mana masjid kerana hajat lain selain solat, apalah kiranya kita luangkan masa sekejap untuk mengambil wudhuk dan solat tahiyyatul masjid dua rakaat. Amalan ini amat ringkas tetapi ianya sangat bermakna dalam membetuk peribadi kita melaksanakan perintah Allah dan Rasulnya.

Mudah mudahan kita juga akan di masukkan dalam golongan yang ketiga dari tujuh golongan yang akan dinaungi oleh Allah di akhirat nanti. Golongan ketiga itu ialah mereka yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid. Kemana ia pergi hatinya sentiasa mengingati rumah Allah.



Sabda Rasulullah:

ٍ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ أَوْ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ إِمَامٌ عَادِلٌ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ اللَّهِ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ بِالْمَسْجِدِ إِذَا خَرَجَ مِنْهُ حَتَّى يَعُودَ إِلَيْهِ وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ اجْتَمَعَا عَلَى ذَلِكَ وَتَفَرَّقَا وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ وَرَجُلٌ دَعَتْهُ ذَاتُ حَسَبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ.

7 golongan manusia yang dinaungi Allah S.W.T…
nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud “ada tujuh golongan manusia yang akan dinaungi oleh Allah pada hari kiamat”:
• Imam (pemimpin) yang adil.
• Pemuda yang tetap istiqarah beribadat kepada Allah.
• Seorang lelaki yang berzikir (mengingati Allah) pada waktu sunyi lalu mengalirkan air mata.
• Seorang lelaki yang hatinya tergantung didalam masjid.
• Dua orang yang saling cinta-mencintai kerana Allah,bersama dan berpisah pun kerana Allah.
• Seorang lelaki yang diajak oleh seorang wanita ternama dan rupawan,supaya bersenang-senang denganya lalu lelaki tersebut berkata “aku takut kepada Allah”.
• Seorang lelaki yang bersedekah dengan cara tersembunyi hinggakan tidak diketahui oleh tangan kirinya apa yang dibuat tangan kanannya.

Marilah kita sama-sama mendidik diri kita untuk melakukan solat tahiyyatul masjid di mana-mana masjid yang kita jejaki. Insya Allah.. Allah melihat amalan kita.. dan tidak akan mensia-siakannya..

Wednesday, July 22, 2009

Namakan nama anak anda LUT!

Semalam ada dua panggilan bertanyakan makna nama-nama untuk diberikan kapada anak kesayangan yang telah dianugerahkan Allah. Alhamdulillah semakin ramai yang sudah mengambil berat tentang makna nama anak-anak agar ianya membawa maksud yang baik.

Islam telah memberi panduan dalam memilih nama anak kerana di akhirat nanti setiap orang akan diseru dengan nama yang telah diberikan kepadanya. Bagi mereka yang telah dinamakan dengan nama yang baik oleh ibubapa, mereka akan gembira dan begitulah sebaliknya jika nama mereka tidak mempunyai maksud yang baik.


Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud, Ibnu Hibban, Ad Daarimi dan Ahmad menyebut:

" إنكم تدعون يوم القيامة بأسمائكم وأسماء آبائكم، فحسنوا أسماءكم ".

Kamu akan diseru pada hari kiamat nanti dengan nama-nama kamu dan nama bapa-bapa kamu. Jadi perelokkanlah nama-nama kamu


Nama yang paling di sukai oleh Rasulullah ialah Abdullah dan Abdur Rahman. Alangkah baiknya nama yang menggunakan Asmaul husna yang digabungkan dengan Abdul di hadapannya.


Sebagai seorang muslim yang hatinya terpaut dan kasih kepada Allah dan rasulnya akan mengikut panduan yang di sebut oleh Rasulullah ini. Konsepnya ialah nama yang dipilih untuk anak-anak kita yang merupakan permata hati anugerah Allah adalah nama-nama yang baik pada maknanya dan tidak janggal pada bunyi sehingga menjadi bahan ketawa. Biarlah nama yang diberi menunjukkan bahawa ada mempunyai identiti islam seperti mengambil nama malaikat, nama syurga, para nabi, sahabat-sahabat, tokoh-tokoh islam dan lain-lain nama yang bernuansa islam. Apabila menyebut namanya mengingatkan kita Allah Allah dan Islam.


Apa yang berlaku sekarang ialah ramai dikalangan kita mementingkan keindahan sebutan nama bukannya pada makna. Dicarinya nama-nama yang cantik pada pandangannya barulah ditanya akan maknanya. Kita sebagai yang tahu sedikit sebanyak bahasa arab sampai pening-pening lalat untuk mencari kata akar agar dapat disuaikan dengan makna yang agak baik.


Apa salahnya kita cari nama yang mudah dan senang. Nama nabi-nabi dan sahabat-sahabat kenapa tidak menjadi pilihan? Ramai diantara kita yang bersemangat Islam tetapi agak segan untuk memberi nama anak Ayub, Ibrahim, Nuh, Ismail. Jauh sekali nak menamakan anak mereka Lut dan. Hud. Kita mengaku nabi nabi adalah orang yang soleh yang patut menjadi ikutan tetapi kita tidak gemar anak kita bernama sebagaimana nabi. Dari aspek nama pun kita sudah tidak mahu persamaannya mana mungkin sikap si anak akan mengikut sifat-sifat nabi?


Saya sendiri lebih gemar meletak nama anak saya sempena nama-nama sahabat-sahabat yang telah berjasa kepada Islam dan juga memilih nama-nama yang mempunyai makna yang amat baik agar kehidupan mereka sebaik namanya dan di akhirat nanti mereka berbangga dengan kehebatan nama merka. Saya juga memilih nama-nama yang ringkas dan pendek agar mudah disebut dan mudah diingati. Tak ada guna meletak nama yang panjang tetapi diseru dengan paling ringkas. Tak terfikirkah kita bahawa nama yang panjang itu amat menyusahkan. Ianya menyusahkan anak kita semasa di sekolah rendah mengisi nama di kertas dan borang. Menyusahkan pihak hospital, pihak sekolah dan lain-lain lagi. Mambazir ruang di kertas-kertas untuk ditulis nama dan mungkin menimbulkan masalah kepada pemgantin lelaki semasa akad!. Konsep Islam adalah Mudah dan elakkan perkara yang menyusahkan.


Nama-nama anak saya ialah:

  1. Aishah – sempena nama isteri Rasulullah
  2. Muaz – Sempena nama panglima perang dan ulamak perawi hadis
  3. Ziad – nama sahabat dan perawi hadis
  4. Aufa – Diambil dari al quran. Paling sesuai, paling tepat
  5. Alya – ketinggian, kemuliaan
  6. Uwais – nama seorang wali Allah yang disebut Rasulullah dalam hadis
  7. Arwa – Nama ibu saudara dan sepupu Rasulullah. Pemberi minum. Paling menghilangkan dahaga.

Ringkas dan padat…Insya Allah berkat.

Tuesday, July 21, 2009

Bedoa agar layak memberi zakat


Zakat adalah merupakan Syiar Islam yang diletakkan seiring dengan solat. Solat dan zakat disebut sebanyak 28 kali secara bersama. Ini menunjukkan bahawa Ibadat zakat ini adalah merupakan komponen utama agama Islam itu sendiri.


Ibadah solat merupakan ibadah yang melibatkan roh dan jasad manakala zakat pula melibatkanharta dan masyarakat. Ini telah dijelaskan oleh Allah bahawa konsep asas agama Islam ialah membina hubungan dengan Allah dan pada masa yang sama membina hubungan sesama manusia iaitu (حبل من الله و حبل من الناس ).

Ibada zakat mendidik jiwa kita untuk mengikis sifat cinta harta dan membina hubungan sesama manusia. Allah telah menetapkan bahawa zakat wajib dikeluarkan kepada 8 golongan sahaja:

1. Faqir

2. Miskin

3. Pekerja yang mengurus zakat

4. Golongan yang baru memeluk Islam

5. Orang yang dibelenggu hutang.

6. Hamba yang ingin membebaskan diri

7. Pejuang di Jalan Allah

8. Ibnu Sabil


Sebagai seorang muslim kita hendaklah

- Sentiasa berusaha dan bekerja dengan bersungguh-sungguh agar segala hasil yang diusahakan mencapai tahap layak untuk membayar zakat.

- Sentiasa menyemak harta kita dan mengeluarkan zakat apabila sudah mencapai tahap kelayakannya.

- Memastikan diri, keluarga dan masyarakat sekeliling menunaikan zakat.

- Sentiasa berdoa agar dimurahkan rezeki dan dipermudahkan segala urusan sehingga layak membayar zakat.

Monday, July 20, 2009

Oh Arakkkk


Minum arak: model terima enam sebatan

20/07/2009 5:59pm

KUANTAN 20 Julai - Seorang model menerima hukuman enam sebatan selain denda sebanyak RM5,000 oleh Mahkamah Tinggi Syariah di sini hari ini selepas mengaku bersalah meminum arak pada 11 Julai tahun lalu.

Hakim Syarie, Datuk Abdul Rahman Yunus menjatuhkan hukuman itu selepas menolak rayuan model pelancongan, Kartika Sari Dewi Shukarnor, 32, yang berasal dari Sungai Siput, Perak.

Hakim Abdul Rahman juga memerintahkan Kartika Sari Dewi menjalani hukuman penjara selama tiga tahun jika gagal membayar denda. - Utusan

Ini adalah berita yang dapat kita baca di Utusan Malaysia hari ini. Inilah undang-undnag syariah kita di Malaysia yang dikatakan negara Islam oleh sesetengah pihak. Ini hanya kes yang dilaporkan dan dibuat tangkapan. Nun di sana berapa ramai orang Islam yang minum arak setiap hari tanpa segan silu malah ada yang berasa bangga.

Malaysia adalah antara negara yang agak terbuka dengan arak. Di Malaysia arak boleh di beli dan di minum di mana-mana sahaja berbanding dengan negara Eropah yang mempunyai undang-undang yang agak ketat berkaitan dengan arak.


Inilah Malaysia tanah air kita yang tercinta. Masih banyak perkara yang perlu diperbetulkan agar ianya selaras dengan tujuan utama Allah menjadikan manusia sebagai khalifah. Walaupun kita dipimpin oleh orang Islam tetapi Islam tidak menjadi panduan utama dalam menentukan segala dasar pemerintahan.

Arak begitu mudah didapati, kalau disabit kesalahan pun hanya dibicarakan di mahkhamah syariah yang dendanya tak akan melebihi RM5 ribu dan sebat 6 kali. Itulah hukuman yang paling tinggi. Melanggar hukum Allah tidak dikira jenayah besar dan tidak mengancam keselamatan negara.

Sebagai seorang Islam apa yang perlu kita lakukan ialah dengan mengamalkan panduan Rasulullah SAW:


من رأى منكم منكرا فليغيره بيده ، فإن لم يستطع فبلسانه ، فإن لم يستطع فبقلبه ، وذلك أضعف الإيمان..

Sesiapa yang melihat kemungkaran hendaklah dia mengubahnya dengan tanganya (kuasa/kekuatan yang ada), Kalau tidak mampu hendaklah dia mengubahnya dengan lidahnya (tegur), Kalau tidak mampu hendaklah dia mengubah dengan hatinya (mesti membenci kemuangkaran tersebut. Itu adalah selemah-lemah iman.


Adakah kita ini tergolong dalam mereka yang lemah iman, hanya hati kecil yang tidak bersetuju, tetapi zahirnya kita masih boleh mengukir senyuman. Buatlah sesuatu yang boleh mengubah keadaan ini. Allah memberi kita akal fikiran untuk kita berfikir mencari jalan agar budaya minum arak ini menjadi budaya yang hina di kalangan masyarakat. Pelbagai perkara kita boleh lakukan dengan menceburkan diri dalam bidang media membuat iklan-iklan, lagu-lagu, filem-filem atau apa saja yang menjadi pencorak budaya masyarakat kita. Ceburkan diri dalam bidang trend setter.


Atau kita ramai berusaha beramai-ramai mengubah pemerintah yang ada agar lebih Islamik.. Habis cerita. JOMMMM

Saturday, July 18, 2009

Zina itu biasa?

Hamil sebelum perkahwinan "perkara biasa, tolong jangan pandang serong,"

Ini adalah petikan kata-kata ayah kepada seorang setiausaha politik yang meninggal kerana terjatuh di bangunan SPRM selepas ia mengetahui bakal menantunya itu sedang mengandung dua bulan hasil perhunbungan dengan anaknya.


Sememangnya perhubungan seks sebelum perkahwinan bagi masyarakat bukan Islam sudah menjadi kebiasaan dan tidak dianggap menjadi kesalahan yang besar. Malah tiada batasan dalam pergaulan lelaki dan perempuan yang tanpa hubungan perkahwinan.


Budaya pergaulan bebas ini bukan hanya menular di kalangan masyarakat bukan Islam sahaja, malah ianya sudah menjangkiti masyarakat Islam. Di mana-mana kita dapat melihat remaja-remaja kita berpeleseran dengan pasangan masing-masing tanpa rasa segan silu. Bahkan ramai yang merakam perhubungan intim mereka melalui telefon dan menyebarkannya kepada orang lain tanpa rasa malu dan bersalah.


Berkasih sayang sebelum kahwin ini sedikit demi sedikit telah menjadi budaya kita umat Islam di Malaysia. Ianya seolah-olah diterima sebagai sebahagian lumrah hidup yang tidak dapat di elak. Ini dapat dilihat melalui arus perkembangan media semasa. Kebanyakan drama dan filem sekarang dilihat mempromosikan budaya cinta dan kasih sayang, begitu juga rancangan-rancangan realiti, iklan-iklan, majalah dan sebagainya.


Allah Taala telah memberi panduan melalui firmannya:

ولا تقربوا الزنا إنه كان فاحشة وساء سبيلا

Jangan kamu dekati zina (perbuatan yang menjurus kepada zina) sesunggunya (zina) itu adalah perbuatan yang keji dan jalan kehidupan yang buruk


Budaya zina ini telah diingatkan oleh Allah sebagai budaya buruk dan hubungan seks tanpa kahwin itu adalah perbuatan keji dan berdosa besar. Tetapi malangnya ianya telah semakin berakar umbi dalam masyarakat kita. Sudah ramai yang tidak segan silu mengamalkan budaya zina ini di mana sahaja.Bahkan kita sendiri yang sedar tentang kemungkaran ini pun tidak dapat melakukan sesuatu untuk mengubah budaya ini. Hanya dengan sekadar mengadakan ceramah dan kuliah agama yang hanya terbatas dalam kelompok kecil sahaja.

Sedangkan promosi budaya zina amat meluas dan tidak terkawal malah memasuki rumah-rumah kita meresapi jiwa anak-anak muda kita setiap masa dan ketika.


Poster filem hasil karya saudara kita seislam, Apakah yang ada dalam pemikiran mereka?



Promosi yang meluas pergaulan bebas tanpa batasan. Kita hanya mampu melihat ianya masuk ke sanubari anak-anak kita.


Apakah ini untuk memberi pengajaran atau memberi tunjuk ajar?


Apakah yang perlu kita lakukan? Kita sebagai umat Islam perlu melakukan sesuatu lebih ampuh untuk mengatasi masalah ini. Bukan hanya sekadar mengeluh dan meletakkan kesalahan ke atas bahu orang lain.

Marilah kita sama-sama mengerah fikiran kita!

Friday, July 17, 2009

SOlat subuh berjemaah manifestasi syahadah

Solat subuh adalah merupakan ujian yang Allah telah tetapkan kepada manusia. Allah telah menetapkan waktu solat subuh di awal pagi sebelum matahari naik di mana manusia masih lagi enak tidur dan ketika inilah mimpi-mimpi indah menjelma.

Allah telah menetapkan waktu subuh ini sebegini awal untuk menguji keimanan hambanya yang telah berikrar dengan ikrar “أشهد أن لا إله إلا الله و أشهد أن محمدا رسول الله “ Kita sebagai Muslim mengaku bahawa Allah yang mesti sembah dan di utamakan dalam setiap aspek khidupan, begitu jugalah Rasululah menjadi panduan dan ikutan.

Subuh ini telah ditetapkan oleh Allah pada waktu yang amat genting dan tidak munasabah. Awal pagi, suhu masih sejuk, waktu solat yang singkat dan sebagainya. Tetapi inilah perintah Allah yang perlu kita tunaikan sebagai membuktikan bahawa kita ini adalah hamba Allah.

Sesiapa yang tidak menunaikan solat subuh ini dikira melanggar perintah Allah dan menderhaka kepadanya. Patutkah kita sebagai manusia yang dicipta oleh Allah dan diberi segala nikmat yang tidak terkira banyaknya bahkan setiap detik dan ketika kehidupan kita bergantung kepada Allah. Tetapi kita sanggup pentingkan diri memejam mata rehatkan diri dari mengadap Allah yang telah memberi segalanya kepada kita.

Alangkah baiknya kita sebagai orang Islam mengambil berat tentang nasihat nabi yang menggalakkan umatnya menunaikan solat subuh berjamaah di masjid bukannya sekadar solat di rumah bersendirian. Rasulullah memberitahu:

لو يعلم الناس في العتمة والصبح لأتوه حبوا
Kalaulah manusia tahu besarnya ganjaran yang Allah berikan kepada mereka yang solat Isyak dan subuh berjemaah pastinya dia akan datang kemasjid walaupun dalam keadaan terpaksa merangkak.


Rasulullah ini yang kita percaya bergelar As Siddiq, tak pernah bohong menceritakan perihal kelebihan solat isyak dan subuh berjemaah. Tetapi ramai dari kalangan kita masih tak mempercayai kata-kata Rasulullah ini dan apa yang dilihat ramai dikalangan kita hanya solat subuh dirumah memadai dengan satu pahala saja!

Inikah yang dikatakan beriman kepada Allah dan Rasulnya? Tetapi penyakit tidak yakin kepada Allah dan rasul ini bukan hanya melanda orang awam bahkan ia juga melanda golongan agamawan yang di katakan banyak pengetahuan agama dan lebih dekat pada Allah. Cubalah lihat dimana-mana sahaja golongan ustaz-ustaz masih ramai yang tidak mampu menanamkan keyakinan diri kepada perintah Allah dan Rasulnya. Apatah lagi orang awam. Jadi tidak hairanlah dalam masyarakat kita hari ini masih banyak kepincangan dan kemungkaran yang berlaku sedangkan kita mempunyai ramai cerdik pandai agama ustaz dan ustazah.

Marilah kita sama-sama memperbaiki diri kita dan berusaha untuk melakukan perubahan dengan menjadikan al Quran dan Sunnah sebagai panduan hidup kita. Semoga hidup kita diberkati Allah.

Monday, July 13, 2009

Solat Jemaah yang kurang dihayati

Topik kuliah Maghrib saya di sebuah suru di Petaling Jaya berkisar kepada topik ini. Saya merujuk kepada buku Dr Yusof Qaradawi “ Ciri-ciri Masyarakat Islam yang di laungkan”.

Solat adalah meruapakan kewajipan dan syiar Islam yang utama terletak ditempat kedua selepas Ikrar dua kalimah syahadah di dalam susunan rukun Islam. Solat adalah merupakan tiang agama Islam dan diwajibkan menunuaikannya sebanyak lima kali sehari semalam pada waktu-waktu yang telah ditetapkan.

Nabi telah menegaskan dalam beberapa sabdanya bahawa Solat adalah merupakan penanda aras atau tanda untuk membezakan seseorang itu muslim atau kafir. Ini kerana solat adalah bukti pertama kepada ikrar syahadah. Malah solat adalah merupakan bukti keimanan kepada Allah Taala. Iman sebagaimana ditakrifkan oleh ulamak ialah : Meyakini dengan hati, menuturkan dengan lisan dan membuktikan dengan perbuatan.

Allah telah mwajibkan setiap muslim yang mengaku ketuanan Allah melakukan solat mengikut waktunya yang telah ditetapkan. Malah menggalakkan hambanya menunaikan solat secara berjemaah.

Rasulullah SAW amat mengambil berat tentang solat berjemaah. Rasulullah mendidik para sahabat dan umat Islam pada zaman kegemilangan Islam di Madinah dengan Solat berjemaah di masjid dengan terdapat banyak hadis-hadis yang meriwayatkan tentang kelebihan solat berjemaah di masjid. Rasulullah amat kecewa dengan muslim yang menunaikan solat di rumah sendiri dengan berkata : Kekadang aku teringin memerintahkan pemuda-pemuda di Madinah ini mengumpul kayu api guna untuk membakar rumah-rumah mereka yang tidak datang solat berjemaah di Masjid!.

Budaya masyarakat Islam di Madinah telah menunjukkan kepada kita sebagaimana kata Abdullah bin Mas’ud : Aku telah melihat bahawa tidak ada seorang pun yang tidak solat berjemaah di masjid kecuali mereka yang sakit atau munafiq!

Di dalam Al Quran Allah taala telah memberi Isyarat yang jelas menunjukkan bahawa solat itu wajib di lakukan dalam apa jua keadaan sekalipun walaupun dalam keadaan sangat genting. Dalam situasi perang menegakkan agama Allah pun kwajipan solat tidak didudurkan bahkan dianjurkan agar ianya dituaikan dalam keadaan berjemaah. Ini dapat di lihat dalam surah an Nisa’ ayat 102 yang memperincikan cara untuk solat khauf (solat dalam situasi takut) Di dalam ayat ini Allah mengajar kita semua untuk solat secara berjemaah dengan satu jemaah sahaja iaitu dengan satu imam bukannya solat dalam beberapa jemaah.

Mungkin bagi pemikiran lojik akal biasa kita akan mengatakan memadailah kita mengadakan solat berjemaah dengan bergilir-gilir dengan beberapa jemaah. Lebih mudah dan lebih praktikal!. Tetapi Allah telah memerincikan kaedah yang lebih baik dengan mengutamakan solat dalam satu jamaah dan satu imam sahaja. Inilah yang terbaik yang sepatutnya di usahakan oleh umat Islam.

Apa yang berlaku sekarang adalah sebaliknya. Masyarakat kita sendiri yang ingin memperjuangkan Islam ini pun masih tidak memahami roh solat jemaah itu sendiri. Rata-rata kita melihat solat jemaah tidak dilaksanakan sebagaimana yang telah ditunjukkan oleh Allah. Bahkan kita selalu melihat beberapa solat jamaah dibuat serentak di dalam masjid yang sama dengan alasan pelbagai. Ya solat itu sah, tetapi ia tidak menepati roh agama Islam yang dikehendaki Allah.

Kenapa kita tidak berusaha untuk solat berjamaah bersama-sama seramai yang mungkin. Kalau kita solat di rumah, kenapa kita tidak mengumpulkan semua ahli keluarga untuk solat bersama-sama. Inilah yang Rasulullah telah lakukan kepada ahli keluarganya, malah Rasulullah mengejutkan ahli rumahnya untuk bersolat malam bersama-sama.

Kalau kita berada dalam sesuatu majlis atau keramaian kenapa kita tidak berusaha untuk mewujudkan solat berjemaah bersama-sama dengan mereka yang hadir bersama-sama. Kalau tempat yang sempit menjadi masalah, solat sebenarnya boleh dilakukan di mana sahaja bukan semestinya di surau atau di atas sejadah. Hanya budaya kita yang mengatakan solat ini memerlukan sejadah dan tempat yang tertentu seperti surau. Solat amat mudah untuk dilakukan dan jangan ianya di sempitkan pelaksanaannya.

Marilah kita sama-sama mendidik diri kita untuk menjaga solat yang telah diperintahkan ini agar ianya dapat dilakukan pada masanya dan dengan cara yang telah digariskan oleh Allah Taala dan rasulnya. Allah telah menerangkan tentang ciri-ciri orang beriman yang berjaya ialah mereka yang menjaga solat sebagaimana firman Allah dalam surah al mukminun :


والذين هم على صلواتهم يحافظون
Mereka yang sentiasa menjaga solat mereka (pelaksanaan)


Alangkah indahnya Islam jika ini dapat dilaksanakan


Sujudlah kepada Allah di mana saja kamu berada


Semua tempat di dunia ini adalah bumi Allah, sujudlah kamu kepadanya

Mana sejadah mereka ini?


Allahuakbar

Menjadi tumpuan! ada yang kagum tapi ada juga memandang sinis!

اختر الحزب الوطني تحصل على الجسر الجديد

هذا ما صرحه نائب الرئيس الماليزي في مانيق أوراي أمس الأحد في حملة الانتخابات الصغيرة في ولاية كلنتان. قام الحزب الوطني بهذا العرض للحصول على زيادة الاقتراع بعد الانحزام الحزب الوطني على التوالي الانتخابات الماضية الثلاثة.


يلاحظ أن الحزب الوطني لايسطيع أن يخرج من الطبيعة الماضية المعروفة حيث يستخدم عرض الدنيا على الآخرة في جمع الاقتراع. فيا له من مسكين حتى الآن لم يتعرف على الكلنتانيين الذين يفضلون سياسة الأمناء والفضلاء ويرفضون سياسة الصعاليق والخونة.

اللهم اهدني و الكلنتانيين فيمن هديت..


هذا هو الرجل الذي ألهمنا على سياسة الأمناء والفضلاء في ماليزيا